oleh

Komisi VII DPR RI Apresiasi Penanganan Cepat Insiden Tangki Kilang Balongan

TILIK.id — Untuk memastikan keandalan stok BBM nasional dalam kondisi aman pasca terjadinya insiden Tangki T-301, Komisi VII DPR RI melakukan kunjungan spesifik ke Kilang Balongan, Indramayu, Jawa Barat, Kamis (8/4).

Kunjungan spesifik ini dipimpin Ketua Komisi VII Sugeng Suparwoto. Hadir juga Wakil Ketua Komisi VII Alex Nurdin, Tim Kunjungan Kerja Komisi VII, Dirjen Migas Tutuka Ariadji, Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati, Chief Executive Officer (CEO) Refining & Petrochemical Subholding Pertamina Djoko Priyono dan Wakil Bupati Indramayu Lucky Hakim.

Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto mengapresiasi Pertamina yang telah menindaklanjuti berbagai masukan dari Komisi VII DPR RI terkait penanganan insiden pada Tangki T-301 di area Kilang Balongan.

Komisi VII DPR RI juga menyambut positif atas upaya Pertamina melakukan optimalisasi kilang untuk menjaga pasokan BBM dan LPG, sehingga stok BBM nasional dalam kondisi aman. Dengan optimalisasi kilang, meskipun terjadi insiden di Tangki T-301, Pertamina tidak akan menambah impor BBM.

“Dalam kunjungan ini kita ingin mendapatkan gambaran yang komprehensif dari data-data yang sifatnya data-data konseptual dan melihat real empiris di lapangan, menyaksikan langsung, sehingga Komisi VII dapat menjalankan pengawasan dengan baik dan akurat, tepat, dan juga mencari solusi,” ujar Sugeng melalui rilis Pertamina.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan sejak awal kejadian, Pertamina terus mengupayakan dan menjamin supply BBM, Avtur dan juga LPG dengan mengoptimalkan kilang-kilang yang dimiliki Pertamina.

“Langkah berikutnya adalah reaktivasi kilang, recovery kilang. Ini juga karena yang terbakar adalah tangki saja, kilangnya tidak ada masalah, sehingga sesegara mungkin ketika api sudah padam dan suhu sudah bisa kita pastikan pendinginan berjalan lancar di area tersebut, maka kilang bisa direaktivasi kembali,” terang Nicke.

Pertamina, imbuh Nicke, juga terus memprioritaskan penanganan dampak lingkungan untuk melihat kualitas lingkungan baik udara maupun air dan juga limbah untuk mencegah dampak negatif. Pertamina juga telah membantu para pengungsi kembali ke rumah masing-masing.

“Nanti penanganan dampak yang masih membutuhkan daya tentu ini akan kita kelola dengan baik,” imbuh Nicke.

Nicke menambahkan, Pertamina juga telah membentuk tim investigasi baik internal dan eksternal yang secara expertise mempunyai kemampuan untuk melakukan investigasi dan analisa sehingga hasilnya betul-betul bisa menjawab semua pertanyaan yang ada.

Wakil Bupati Indramayu Lucky Hakim mengatakan saat ini seluruh pengungsi sudah kembali ke rumah masing-masing. Pihaknya akan melakukan koordinasi melalui Forum Koordinasi Pimpinan Daerah hingga para Kepala Desa (kuwu) untuk mendengar aspirasi dari masyarakat.

“Kita akan dengar keinginan-keinginan masyarakat yang bicara tentang relokasi dan lain-lain. Sampai sejauh ini, data masih berubah-ubah atau dinamis, dan perlu koordinasi lagi untuk memastikan lebih lanjut,” ujar Lucky.(lms)

Komentar