TKN Minta Pendukung Prabowo-Gibran Tak Gelar Aksi Saat Putusan MK Dibacakan

TILIK.ID — Mahkamah Konstitusi (MK) akan membacakan putusan akhir PHPU Pilpres 2024 pada Senin mendatang. Saat pembacaan itu, Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran meminta para relawan pendukung tidak menggelar aksi.

Permintaan itu adalah meneruskan instruksi Prabowo Subianto yang memang melarang pendukungnya tidak atau membatalkan aksi demo di depan MK.

Ketua Koordinator Strategis Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Sufmi Dasco Ahmad, mengatakan permintaan tersebut merupakan pesan langsung dari Prabowo Subianto.

Dalam pesan Prabowo itu, para relawan diimbau untuk tetap tenang serta menyaksikan pembacaan putusan MK di rumah masing-masing.

“Boleh di rumah masing-masing, di kantor, atau melakukan acara-acara nobar (nonton bareng), tanpa harus menggelar aksi-aksi di depan MK maupun di tempat lain,” kata Dasco saat konferensi pers di Rumah Besar Sekretaris Bersama Relawan Prabowo-Gibran, Jakarta, Jumat (19/4/2024).

Menurutnya, Prabowo juga berpesan kepada para pendukungnya untuk memercayakan hasil putusan sengketa Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Pilpres 2024 kepada hakim MK yang akan mengambil keputusan sebaik-baiknya tanpa adanya intervensi dari pihak manapun.

BACA JUGA :  Anies Tampil di Sarasehan DPD RI di Senayan

Kepaniteraan Mahkamah Konstitusi menyampaikan bahwa sidang pembacaan putusan sengketa PHPU Pilpres 2024 digelar pada Senin (22/4). Namun, Dasco juga meminta agar pendukung Prabowo-Gibran juga tidak melakukan aksi pada hari selanjutnya Selasa (23/4).

Dia juga memastikan TKN akan menurunkan satuan tugas (satgas) guna melakukan monitoring demi mengantisipasi dan mencegah pendukung Prabowo-Gibran melakukan aksi-aksi.

“Saya rasa kalau sudah diimbau begini biasanya pendukung Prabowo-Gibran itu akan ikut, akan tegak lurus satu komando, akan menjaga suasana supaya tetap kondusif,” katanya.

Selain itu, Dasco juga mengapresiasi para pendukung dan relawan Prabowo-Gibran yang telah mengikuti imbauan untuk tidak menggelar aksi di di kawasan Monas atau di depan gedung Mahkamah Konstitusi pada Jumat ini.

Meskipun merasa tidak puas karena Prabowo-Gibran dituding melakukan kecurangan serta memilih karena adanya bantuan sosial, Dasco bersyukur para pendukung Prabowo-Gibran bisa bersabar dan mengikuti permintaan Prabowo untuk tidak menggelar aksi.

“Walaupun ada beberapa yang telanjur datang karena sudah dari luar kota, alhamdulillah Satgas TKN bisa mengimbau untuk kembali dan tidak kumpul-kumpul,” tambahnya. |••

BACA JUGA :  Rakyat Pilih Anies, Upaya Menyelamatkan Demokrasi dan NKRI

Komentar