Kemenlu Ajak 28 Calon Dubes RI ke Proyek Smelter Freeport di Gresik

TILIK.ID — Sebanyak 28 calon Duta Besar dan Konsulat Jenderal RI mengunjungi proyek pembangunan smelter PT Freeport Indonesia (PT FI) di kawasan Java Intregrated Industrial Port And Estate (JIIPE), Kabupaten Gresik, Jawa Timur.

Kunjungan 28 calon Dubes dan Komjen RI itu diarahkan oleh Kementerian Luar Negeri RI. Tujuannya adalah untuk mendorong diplomasi ekonomi dan investasi, sekaligus melihat multiplayer effect dari program hilirisasi pemerintah.

“Saya bangga bisa mengajak para calon duta besar dan calon konsulat jenderal RI untuk melihat secara langsung proyek pembangunan smelter PT Freeport Indonesia di Gresik. Program ini penting untuk mendapatkan penjelasan dari proyek ini, baik dari aspek ekonomi, sosial maupun lingkungan,” kata Staf Ahli Bidang Hubungan Antarlembaga Kemenlu Muhsin Syihab di Gresik, Rabu (24/5/2023).

Menurut dia, proyek pembangunan smelter ini merupakan bagian penting dari upaya menerjemahkan kebijakan dari pimpinan nasional yakni program hilirisasi nasional.

“Dari program ini masyarakat internasional akan mulai memberikan perhatian kepada Indonesia yang kini sudah mulai bisa mandiri secara ekonomi,” ujarnya.

BACA JUGA :  Presiden Jokowi Nyatakan Sirkuit Formula E Sudah Siap

Dalam kunjungan tersebut, para calon Dubes dan Konsul RI disambut Wakil Presiden Direktur PT FI, Jenpino Ngabdi dan sejumlah pimpinan proyek itu.

Dalam kesempatan itu, calon Duta Besar RI untuk Rumania dan Moldova, Meidyatama Suryodiningrat mengatakan kunjungan ini membuka mata semua bahwa yang dilakukan pemerintah adalah nyata.

“Kunjungan ini membuka mata bahwa pembangunan ini dilakukan secara real dan tepat serta sesuai dengan perencanaan pemerintah,” katanya.

PT Freeport Indonesia kini sedang membangun smelter single line terbesar di dunia dengan kapasitas pengolahan hingga 1.7 juta ton.

Nantinya jika smelter ini sudah beroperasi maka seluruh konsentrat produksi PTFI sudah dapat diolah dan dimurnikan di dalam negeri.

Saat ini konsentrat produksi PT Freeport Indonesia sekitar 60 persen diekspor dan sisanya 40 persen diolah di dalam negeri oleh PT Smelting di Gresik berupa katoda tembaga. (nes)

Komentar