oleh

Setelah Jawa Sunda dan Bali, Kini Digelar Lomba Membuat Website Aksara Lontaraq

TILIK.id — Lomba membuat website dengan konten aksara daerah meluas ke Sulawesi. Lomba pada program Merajut Indonesia melalui digitalisasi aksara nusantara ini diusung oleh Pengelola Nama Domain Internet Indonesia (PANDI).

Sebelumnya lomba membuat website beraksara daerah itu adalah Jawa, Sunda, dan Bali. Setelah itu, kini giliran Yayasan Aksara Lontaraq Nusantara (YALN) menggelar lomba membuat website dengan konten aksara Lontara.

Ketua Dewan Pembina Yayasan Aksara Lontaraq Nusantara Nurhayati Rahman mengatakan lomba pembuatan website berkonten aksara lontara menjadi momentum penting dalam menyelamatkan warisan bangsa dari kepunahan.

“Ikut dan berpartisipasi dalam lomba website ini, berarti ikut menyelamatkan warisan literasi kita,” katanya.

Sementara Dewan Pembina YALN, Nirwan Ahmad Arsuka mengatakan bahwa lomba ini merupakan momen penting untuk membuka portal yang menghubungkan masa kini dengan masa silam Nusantara, khususnya masyarakat pemakai aksara lontara yang terbukti mampu menghasilkan kaya akan khazanah, antara lain mengandung epik La Galigo yang merupakan wiracarita terpanjang di dunia.

“Kegiatan ini juga menghubungkan masa silam dan masa kini dengan masa depan yang penuh kemungkinan kreatif, dimana masyarakat yang punya akar sejarah, budaya dan literasi yang kuat akan punya peluang yang lebih besar untuk aktif membentuk kenyataan masa depan tersebut,” ujar Nirwan Ahmad.

Hal yang sama juga diutarakan oleh Wakil Dewan Pembina Yayasan Aksara Lontaraq Nusantara, Andi Alifian Mallarangeng. Menurutnya,, program Merajut Indonesia yang diusung PANDI bisa menggairahkan kembali dan membuktikan kepada dunia bahwa aksara nusantara dan budaya pendukungnya tetap hidup hingga saat ini.

Masih menurut Andi, saat ini dirinya membutuhkan website yang berbasis aksara nusantara untuk eksistensi bahwa huruf dan aksara Lontara masih digunakan sehari-hari didalam dunia digital.

“Dengan adanya website yang berbasis aksara Lontaraq, ini merupakan kesempatan, mari kita ikuti lomba membuat website berbasis aksara Lontaraq. Kita tunjukan bahwa di dunia digital, Lontara tetap eksis,” pungkasnya.

Di tempat terpisah, dalam siaran persnya, Ketua PANDI Yudho Giri Sucahyo mengatakan bahwa saat ini adalah kesempatan bagi masyarakat Sulawesi pada umumnya untuk bisa ikut melestarikan aksara daerahnya.

“Rangkaian program Merajut Indonesia melalui digitalisasi aksara nusantara telah bergeser ke Sulawesi, saatnya Masyarakat Bugis dan sekitarnya ikut andil dalam pelestarian aksara daerahnya melalui internet,” ucapnya.

Kemudian Yudho berharap agar kegiatan lomba tersebut bisa mendapatkan antusias tinggi dari masyarakat agar bisa menjadi pembuktian kepada ICANN bahwa aksara Lontara masih banyak dipergunakan hingga saat ini.

“Semoga banyak peserta yang ikut berpartisipasi dalam lomba tersebut, sehingga dari konten website yang masuk bisa menjadi bukti bahwa aksara lontaraq masih banyak penuturnya, dan ini menjadi hal penting agar bisa memudahkan proses pendaftaran ke ICANN untuk bisa didigitalisasikan ke internet,” pungkas Yudho.

Informasi mengenai lomba bisa akses di tautan s.id/lombawebsitelontaraq atau kunjungi laman pandi.id. (blm)

Komentar