Apa Artinya Pemilu Jika Hanya Menimbulkan Perpecahan

TILIK.ID — Pemilihan Umum (Pemilu) akan digelar pada 14 Februari 2024. Pesta demokrasi itu diharpkan berjalan jujur adil, aman dan damai.

Ketua Umum i DPP Partai NasDem Surya Paloh mengatakan, namun jika pemilu itu hanya menimbulkan perpecahan, kelacauan, rasanya tidak perlu pemilu.

Surya Paloh mengatakan hal itu dalam sambutannya saat meresmikan Kantor DPW Partai NasDem Provinsi Aceh, di Banda Aceh, Senin (27/6/2022).

“Lebih baik tidak ada pemilu jika itu memberikan konsekuensi pada perpecahan bangsa ini,” kata Surya Paloh.

Dia menambahkan penyelenggaraan Pemilu Serentak 2024 telah dijadwalkan untuk dilaksanakan, sehingga proses itu harus diikuti karena merupakan amanah dari konstitusi.

“Tapi, saya katakan sebagai Ketua Umum NasDem, untuk apa buat pemilu kalau bangsa ini harus terpecah?” tegasnya.

Menurut dia, pemilu harus dilaksanakan dengan syarat semua pihak yang terlibat menghormati perhelatan pesta demokrasi tersebut, menjaga keutuhan, serta merawat kesatuan dan persatuan bangsa Indonesia.

“Maka, kita perlu mengambil pelajaran dari pemilu sebelumnya agar kualitas pemilu ke depan ini jauh lebih baik dari apa yang sudah kita lalui,” katanya.

BACA JUGA :  Bangkit Melawan Menangkan Anies Baswedan

Paloh mengatakan, harus diakui Pemilu 2019 sudah meninggalkan kesedihan, kepedihan, dan luka di hati sebagian masyarakat Indonesia, bahkan menimbulkan trauma.

Menurutnya, perpecahan terjadi tidak hanya di kalangan masyarakat, melainkan hingga di lingkungan keluarga.

Oleh karena itu, tambahnya, semua pihak harus memetik pelajaran dari apa yang sudah terjadi sebelumnya.

“Praktik polarisasi, pendiskreditan telah membawa ujaran yang tidak membesarkan hati, bahkan mengadu domba. Ini tidak boleh terulang,” katanya.

Dia meminta semua pihak dapat memiliki misi dan tanggung jawab serupa, baik partai maupun peserta pemilu legislatif harus mendorong pemilu lebih baik dan berkualitas, bukan merasa hebat atau paling benar sendiri.

“Posisi saat ini yang dibutuhkan bangsa, kelompok manapun itu, buang. Mari bersama membangun Indonesia,” ujarnya. (les)

Komentar