Juve vs Milan, Allegri: Pertandingan Ini Lebih Penting bagi Rossoneri

TILIK.ID — Jelang laga Juventus vs AC Milan, pelatih Juve Massimiliano Allegri seperti menyindir lawannya dengan mengatakan pertandingan ini lebih penting bagi Rossoneri meskipun timnya mengawali Serie A yang menyedihkan.

Allegri menjalani tiga pertandingan liga dalam periode keduanya di Turin namun belum ada tanda-tanda membaik. Juve belum memenangkan satu pun dari pertandingan itu.

Mereka menghilangkan sedikit tekanan dengan kemenangan 3-0 di Liga Champions pada hari Selasa lalu, meskipun kemenangan itu hanya akan bertahan lama mengingat lawannya adalah Klub Malmo Swedia.

Kegagalan pada laga kontra Milan nanti akan membuat Juve tanpa kemenangan di empat pertandingan Serie A pertama mereka dalam satu musim. Terakhir terjadi pada tahun 1961-62.

Sebaliknya, AC Milan – yang musim ini berada di Liga Champions untuk pertama kalinya sejak 2013-14 – telah memenangkan ketiga pertandingan awal Serie A. Anak asuh Stefano Pioli berada di urutan kedua setelah Roma dengan hanya selisih gol.

Meskipun awal musim mereka berbeda, Allegri menegaskan pertemuan hari Minggu adalah kesepakatan yang lebih besar bagi Milan daripada Juve, dan dia juga ingin menekankan tidak ada alasan untuk panik.

BACA JUGA :  Leg Pertama Babak 8 Besar Liga Champions, City vs Dortmund 2-1

Allegri tidak menjelaskan secara terbuka mengapa dia merasa seperti itu. Namun dia mengatakan itulah yang harus sampaikan saat ini.

Tentang perburuan gelar, dia menambahkan: “Saya percaya tidak ada tim yang bisa menghancurkan kejuaraan. Mungkin saya salah.”

“Anda bisa kehilangan poin, tetapi Anda juga bisa dengan cepat memulihkannya. Kami tidak boleh berpikir bahwa jika kami kalah maka kami akan tertinggal 11 poin, kami harus bekerja memikirkan untuk menebus kekalahan kami di awal.

Allegri mengatakan, kejuaraan dimenangkan melawan tim yang lebih kecil. Kami tidak tahu apa hasil besok karena iblis menciptakan sepakbola: Anda bisa bermain bagus dan mungkin masih kalah atau seri.

“Bukannya sebelum Malmo kami menjadi pemabuk yang buruk dan sekarang kami fenomenal lagi. Kami membutuhkan keseimbangan. Anda harus bekerja dan memiliki ambisi untuk menang,” katanya.

“Saya harus menjadi pelatih, karena tim turun ke lapangan, tetapi saya juga harus menekan aspek psikologis karena Juve adalah tim yang harus bermain bukan untuk memenangkan pertandingan, tetapi untuk memenangkan kejuaraan.”

BACA JUGA :  AC Milan Naik ke Puncak Klasemen Serie A Setelah Membungkam Venezia 3-0

Dia menjelaskan, semua orang memenangkan pertandingan, semua tim, tetapi kejuaraan hanya akan dimenangkan oleh satu orang. Pada akhirnya, tim yang terbaik akan memenangkan kejuaraan.

Allegri kembali ke Turi setelah dua tahun absen. Dia mambawa kenangan akan rekor luar biasa Juventus dengan sembilan Scudetto berturut-turut, di mana pelatih berusia 54 tahun itu meraih lima di antaranya.

Tapi dia merasa perbandingan antara dua tim dan era yang sangat berbeda tidak membantu.

“Saya telah menemukan Juventus dengan pemain yang berbeda. Kita tidak boleh berpikir untuk membandingkan Juve hari ini dengan apa yang terjadi di masa lalu,” ujarnya.

Dikatakan, tim ini memiliki identitas sendiri serta karakteristik individu para pemainnya. Anda perlu menjadi tim dengan meningkatkan banyak hal, dalam hal kepribadian, teknik, dan kesabaran dalam bermain. Tapi itu hanya Juve yang berbeda.

Dalam potensi serangan bagi Juve, Allegri menegaskan Federico Chiesa diragukan untuk pertandingan hari Ahad (Senin dinihari).

Pemain internasional Italia itu telah terlibat dalam enam gol melawan Milan di Serie A, pencapaian yang paling baik dia lakukan melawan tim lain.

BACA JUGA :  Maka Pemenangnya Adalah Sepakbola Itu Sendiri

Dia juga mencetak satu-satunya dua golnya bersama Juventus di kompetisi papan atas Italia melawan Rossoneri pada bulan Januari. (bes)

Komentar