oleh

Pertamina Edukasi Pekerja Melalui Kegiatan Healthy Talk COVID-19

TILIK.id, Makassar — PT Pertamina tidak tinggal diam dalam membantu mengantisupasi penyebaran virus corona atau Covid-19. Buktinya perusahaan pelat merah itu menggelar Healthy Talk COVID-19.

Kegiatan ini dilakukan guna mengedukasi pekerja agar lebih mawas diri terhadap virus dan informasi salah yang beredar.

Tampil sebagai narasumber pada Healthy Talk kali ini adalah Ketua Perhimpunan Dokter Paru Indonesia Cabang Sulawesi dr Arif Santoso, Sp.P(K),Ph.D,FAPSR dan dokter Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Makassar dr Abbas Zavey Nurdin, Sp.Ok., MKK.

Masing-masing narasumber memaparkan materi mengenai Coronavirus. Selain itu, dijelaskan juga informasi-informasi salah yang selama ini beredar di masyarakat. Hal ini penting karena informasi yang salah menuntun pada kepanikan yang berlebihan.

General Manager Marketing Operation Region (MOR) VII PT Pertamina (Persero), C. D. Sasongko, mengatakan bahwa informasi ini penting untuk disimak agar pengetahuan pekerja semakin mendalam mengenai Coronavirus.

“Diharapkan pekerja Pertamina bisa mengantisipasi penyebaran virus dengan pola hidup bersih dan sehat. Selain itu, pekerja Pertamina juga dihimbau untuk tidak ikut menyebarkan berita hoax yang telah beredar di masyarakat,” ujarnya, Kamis.

Pada kesempatan ini ditunjukkan juga peragaan mengenai cara cuci tangan yang baik dan benar oleh Duta Cuci Tangan. Duta cuci tangan ini ditunjuk sebagai Agent of Change yang bertugas untuk mengajak pekerja Pertamina untuk rutin cuci tangan dan menjaga pola hidup bersih.

Selain Healthy Talk COVID-19, Pertamina juga melakukan launching aplikasi MyDoctor Pertamina di lingkungan Pertamina MOR VII. Aplikasi ini dibuat untuk memudahkan pekerja yang ingin berkonsultasi langsung dengan dokter di Pertamina.

Pada aplikasi ini juga disediakan fitur lain seperti kalkulator Body Mass Index (BMI) dan Cardiovascular, artikel kesehatan, serta fitur Emergency yang memuat lokasi dan nomor telpon rumah sakit terdekat.

Sasongko menjelaskan bahwa aplikasi ini merupakan bentuk inovasi Pertamina di zaman teknologi yang serba cangggih untuk peningkatan layanan kesehatan.

“Dengan semakin mudahnya akses ke layanan kesehatan, semoga membuat kita semua peduli akan kesehatan diri sendiri, keluarga dan lingkungan sekitar sehingga kita tidak mudah terpapar virus dan penyakit,” pungkasnya.

Sasongko juga menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada Project Collaboration Prove Team dari MOR IV Semarang yang telah mengembangkan aplikasi ini sehingga dapat memberi kemudahan kepada seluruh pekerja untuk mengakses layanan kesehatan. (lme)

Komentar